Jenis Konektor Fiber Optik dan Kegunaan

Jenis Konektor Fiber Optik dan Kegunaan – Fiber optic ialah kabel dengan bahan dasar serat kaca yang dimanfaatkan untuk transmisi dengan kecepatan tinggi. Kabel ini tidak tersentuh interverensi oleh listrik karena tidak terbuat dari logam melainkan serat kaca. Dalam pemasangan kabel fiber optic memang di butuhkan peralatan yang lumayan mahal untuk meyambung, memotong inti core dan juga mengupas lapisan kulit luarnya.

fiber optic

Jenis Konektor Fiber Optik dan Kegunaan

Alat ukur serta peralatan maintenence memiliki harga yang tidak murah. Dan sebagai seorang teknisi jaringan ada baiknya mengenal jenis jenis konektor yang digunakan oleh kabel fiber optic. Berikut ini merupakan beberapa konektor fiber optik serta tipenya, antara lain :

1. FC (Fiber Connector)

Digunakan untuk kabel single mode dengan ketepatan yang sangat tinggi dalam menghubungkan kabel dengan transmitter ataupun receiver. Konektor ini memakai sistem drat ulir dengan posisi yang dapat diatur, sehingga ketika dipasangkan ke perangkat lain, ketepatnnya tidak akan mudah berubah.

2. SC (Subsciber Connector)

Digunakan untuk kabel single mode, dengan sistem dicabut-pasang. Konektor ini memiliki harga yang terjangkau, simpel, serta dapat diatur secara manual serta akurasinya baik jika dipasangkan ke perangkat lain.

3. ST (Straight Tip)

Memiliki bentuk seperti bayonet berkunci hampir mirip dengan konektor BNC. Sangat umum digunakan baik untuk kabel multi mode ataupun single mode. Sangat mudah digunakan baik dipasang maupun dicabut.

4. Biconic

Merupakan salah satu konektor yang pertama kali hadir dalam komunikasi fiber optik. Dan saat ini sangat jarang digunakan.

5. MPO/MTP

Konektor MPO merupakan singkatan pabrik untuk “Multi-fiber Push On”, dengan mekanisme penyisipan push-on, akan memberikan interkoneksi yang konsisten serta berulang dan terdapat dengan serat 4, 8, 12, atau 24. MTP® merupakan merek dagang dari konektor Conec untuk MPO AS. MTP / MPO ialah konektor yang dibuat khusus untuk kabel pita multifiber.

Konektor single-mode MTP / MPO mempunyai ferrule siku yang memungkinkan pantulan balik minimal, sedangkan konektor multimode ferrule biasanya rata. Kabel pita datar serta tepat dinamai karena struktur seperti pita datar, yang merumahkan serat berdampingan dengan jaket.

6. SMA

Konektor ini adalah pendahulu dari konektor ST yang sama-sama menggunakan penutup serta pelindung. Akan tetapi seiring dengan berkembangnya ST konektor, maka konektor ini sudah tidak berkembang lagi penggunaannya.

7. F-SMA

Meskipun F-SMA sesuai dengan IEC 61754-22 merupakan salah satu desain tertua di serat optik, namun tetap digunakan di beberapa pasar khusus. Selain digunakan dalam industri, ini juga digunakan dalam teknologi medis.

8. Konektor FDDI-MIC dan Konektor ESCON

Dibentuk untuk memenuhi spesifikasi dokumen PMD ANSI X3.166 FDDI PMD, konektor dupleks ini menggunakan mekanisme pengikat sisi dan dua ferrules 2,5 mm, serta kafan pelindung tetap untuk melindungi ferrules. Konektor bisa dikunci sesuai spesifikasi antarmuka data terdistribusi serat (FDDI), dan juga dapat diaplikasikan untuk aplikasi non-FDDI.

9. T-ST Duplex

WEIDMULLER sudah hadir dengan inovasi hebat untuk membuat konektor terisolasi yang mampu memperpanjang kemudahan pengoperasian koneksi listrik. Konektor plug-in T-ST Duplex menjamin kualitas yang tetap setiap saat. Dibuat sesuai spesifikasi IEC 61754-24 untuk diameter luar kawat berdiameter 2,6 hingga 3 mm

10. T-SC/APC

Konektor serat optik SC ialah dengan struktur push-pull; Ini merupakan salah satu jenis yang paling awal serta paling umum digunakan. Menggunakan perumahan plastik, dengan biaya rendah, tetapi memiliki tingkat akurasi yang bagus sehingga banyak digunakan dalam instalasi massal.

11. MTRJ (Male dan Female)

MT-RJ merupakan konektor dua serat yang menyerupai konektor telepon standar. Memiliki kemiripan yang terrencana karena konektornya ditujukan untuk mengganti tipe ST dan SC di lemari kabel dan di meja kerja. Konektor ini sesuai dengan potongan yang sama dengan jack RJ-45, sehingga memungkinkan serat dipasang pada peralatan jaringan, panel patch dan pelat dinding tanpa hukuman ruang. Konektor dilengkapi kait tunggal tanpa kabel.

Alih-alih skema berbaur serat khas yang menggunakan dua colokan yang digabungkan dalam adaptor kopling, konektor MT-RJ menawarkan teknik berbaur plug-to-stop yang benar. Colokan pada colokan kabel patch ke soket di panel atau pelat muka. Serat diakhiri langsung ke bagian belakang soket dengan penghentian epoksi dan tanpa polish.

12. LC

Dikembangkan oleh Lucent Technologies, konektor LC atau Lucent Connector, memiliki ukuran sekitar setengah ukuran konektor SC. Konektor LC dipakai untuk pengedaran dengan kepadatan tinggi dimana beberapa serat berhenti di dalam ruang tertutup.

Konektor faktor bentuk kecil, konektor LC menggunakan ferrule 1.25 mm dengan mekanisme tab penahan yang serupa dengan konektor telepon atau RJ-45.Sama seperti konektor SC, bodi konektor LC berbentuk persegi, dan dua konektor LC umunya diikat bersamaan dengan klip plastik untuk membuat koneksi dupleks. Konektor LC dapat digunakan dengan kabel singlemode dan juga multimode. Pencocokan konektor LC memiliki insertion loss sebesar 0.25dB.

fiber optik

13. LC Duplex

Kabel serat optik 10 meter (~ 33 kaki) ini diakhiri dengan konektor LC (Lucent Connector) di salah satu ujungnya seta konektor SC (Subscriber Connector) di sisi lain. Ini merupakan serat singlemode (9 mikron inti) yang dibentuk untuk mentransmisikan data jarak jauh dengan kecepatan tinggi. Kabelnya merupakan dupleks (dua serat) yang berarti memungkinkan komunikasi sinkron antar perangkat. Diameter cladding yaitu 125 mikron.

14. FC/PC

Sistem konektivitas serat tunggal seimbang dengan IEC 61754-13 dan JIS C-5970. Selain aplikasi MAN, WAN serta telekomunikasi, FC tersebar luas dalam aplikasi pengukuran. Umumnya digunakan dalam versi “lebar-lebar, tapi tipe” kunci sempit “dengan kunci pelurusan kecil tersedia berdasarkan permintaan.

15. FC/APC

“APC” merupakan singkatan dari “Angled Physical Contact” karena konektor ini memungkinkan permukaan dua serat terhubung saling bersentuhan satu sama lain dan karena ujung serat dipoles pada suatu sudut untuk mencegah cahaya yang dipantulkan dari perjalanan kembali serat. Konektor FC atau APC ini mempunyai ferrule keramik 8 derajat pra-siku, yang bila dipoles dengan benar, menghasilkan kerugian balik 60 dB yang khas. Setiap paket konektor meliputi tutup konektor serat dan boot plastik.

Konektor ini juga mempunyai konektor khas 0,25 dB konektor-to-connector khas kerugian. Akan tetapi, kerugian penyisipan yang signifikan dapat terjadi saat berbaur dengan gaya yang berbeda, dan karena ini merekomendasikan bahwa konektor FC atau APC hanya dibaurkan dengan konektor FC atau APC lainnya.

16. DIN

Konektor serat DIN ini dimanfaatkan di bidang telekomunikasi, CATV, LAN, MAN, WAN, uji serta pengukuran, industri, medis dan juga sensor. Konektor DIN 47256 (LSA) yang sudah disusun sebelumnya menampilkan satu unit bodi dengan ferrule zirkonia terapung bebas pegas. Konektor unik ini menawarkan performa superior dalam compact, DIN47256 compatible design yang tepat untuk berbagai aplikasi. Konektor DIN dibuat dari mesin kuningan presisi sekrup untuk kinerja serta daya tahan yang konsisten.

17. E2000

Konektor serat optik E2000 mempunyai mekanisme kopling push-pull, dengan rana logam otomatis di konektor sebagai perlindungan sinar laser dan debu. Desain satu potong untuk penghentian mudah dan cepat, digunakan untuk keamanan tinggi serta aplikasi dengan daya tinggi.

Konektor E2000 tersedia untuk PC Singlemode, APC dan Multimode PC. Konektor E2000 merupakan satu dari sedikit konektor serat optik yang dilengkapi rana pegas yang sepenuhnya melindungi ferrule dari debu dan goresan. Rana ditutup secara otomatis saat konektor dilepas, mengunci kotoran yang kemudian dapat menyebabkan kegagalan jaringan, dan mengunci sinar laser yang berpotensi berbahaya.

18. E-2000/APC

Solusi hemat biaya yang menyediakan bandwidth serta tingkat transmisi yang tinggi dalam jarak yang lebih jauh. Kabel patch serat optik singlemode mempunyai kualitas tinggi ini dibentuk khusus dengan menggunakan serat SMF-28e untuk aplikasi ethernet. Kabel ini sesuai dengan ROHS.

Setiap koneksi mempunyai daya tahan lebih besar dalam menahan tarikan, ketegangan serta dampak pemasangan kabel. Setiap kabel 100% diperiksa dan diuji secara optik untuk penyisipan kerugian sebelum menerimanya. Rancangan jaket pull-proof mengelilingi serat mode tunggal yang populer 9/125, kebal terhadap gangguan listrik.

19. D4

Konektor ini hampir menyerupai dengan FC hanya berbeda ukurannya saja. Perbedaannya sekitar 2 mm pada bagian ferrule-nya.

20. MU

Konektor MU terlihat seperti miniatur SC dengan ferrule 1,25 mm, dengan rancangan push-pull yang sederhana serta bodi miniatur yang ringkas. Ini digunakan untuk beberapa konektor optik kompak dan mekanisme self-retentive untuk aplikasi backplane. Konektornya terdiri dari rumah plastik. Konektor MU merupakan konektor optik yang di miniatur dan dikembangkan dengan aplikasi kepadatan dan kinerjanya.

21. Konektor 10G-CX4

10G-CX4 merupakan standar tembaga 10G pertama yang diterbitkan. Konektor yang digunakan sama dengan konektor Infiniband. Spesifikasi 10G-CX4 didesain untuk bekerja sampai jarak 15 meter. Setiap dari 4 jalur tersebut mengantarkan 3.125 G baud dari bandwidth sinyal. 10G-CX4 memberi keuntungan dengan daya rendah, biaya rendah, dan juga latensi rendah.

22. Infiniband™ (4x) Connector

Infiniband merupakan teknologi komunikasi I / O bandwidth tinggi yang biasanya dipakai di pusat data, cluster server, serta aplikasi HPC (High Performance Computing). Kabel infiniband menggunakan konektor berdasarkan seri Micro GigaCN yang dikembangkan oleh Fujitsu. Jenis konektor yang paling umum digunakan yakni “4X”, dinamai karena mendukung empat data link gabungan. Perakitan kabel akan sesuai dengan kabel 10G-CX4; Akan tetapi, kabel 10G-CX4 diuji untuk standar yang berbeda. Kabel infiniband tidak dapat digunakan dalam aplikasi 10G-CX4

23. OptiJack Connector

Panduit Opti-Jack merupakan konektor dupleks solid yang menggunakan dua duplex keramik SC duplex duplex, masing-masing memiliki diameter 2.5 mm. Ferrules secara independen di-load serta diselaraskan menggunakan teknik mekanika lengan split konvensional.

Jack Opti memiliki ukuran konektor RJ-45 dan tersedia dalam varian pria dan wanita (steker dan jack). Kait konektornya dimodelkan setelah soket dinding standar industri RJ-45. Ini mendukung adaptor, skrup, dan kabel jumper duplex konvensional, meskipun transceiver jack Opti tidak dapat diakses secara luas.

24. Konektor High-Density Array

Konektor array multifiber seperti LIGHTRAY MPX dan MPO, dan kabel pita serat sudah mulai terkenal Konektor MT-style, yang menggunakan ferrule kecil untuk menampung serat 4, 8, 12 atau 72+, memberikan antarmuka dengan kepadatan tinggi yang dibutuhkan untuk komunikasi dengan bandwidth tinggi.

Konektor ini dipakai terutama pada serat array yang menggantikan sarang tikus kabel koaksial yang terkait dengan komputer mainframe. Kumpulan ini umumnya dilipat dengan kabel jumper yang terminasi di konektor standar, seperti konektor duplex ESCON, sehingga membentuk antarmuka ke peralatan sistem.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *